Breaking

JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN 'CEGAH PENYEBARAN COVID-19'
https://www.mediawawasan.com/p/roller-coaster-script-by-javascript.html
COVID-19 DI DUNIA Klik!
https://www.mediawawasan.com/p/blog-page.html
COVID-19 DI INDONESIA Klik!
https://www.mediawawasan.com/p/coronavirus-adalah-kumpulan-virus-yang.html
COVID-19 DI SUMATERA BARAT Klik!
https://www.mediawawasan.com/p/covid-19-di-sumbar.html
COVID-19 DI KOTA PADANG Klik!

Thursday, September 7, 2017

Korea Utara Dituduh 'Inginkan Perang'


RUDAL balistik antarbenua Hwasong-14 terlihat dalam foto bertanggal yang dilepaskan oleh Kantor Berita Pusat Korea Utara KCNA di Pyongyang 5 Juli 2017/REUTERS.
MWawasan.SEOUL~(07/09/2017) Korea Utara telah menunjukkan tanda-tanda peluncuran lebih banyak tes rudal saat Amerika Serikat memperingatkan negara-negara yang telah membentuk hubungan dagang dengan negara komunis tersebut karena telah membantu membuat cita-cita negara tersebut untuk memiliki senjata nuklir yang berbahaya.

Harian Korea Selatan Bisnis Asia melaporkan hari ini, Korea Utara terdeteksi membawa sebuah roket yang diyakini sebagai rudal balistik kontinental (ICBM) ke pantai barat negara tersebut.

Gerakan roket itu terlihat kemarin dan hanya bergerak di malam hari untuk menghindari deteksi.

Meskipun Kementerian Pertahanan Korea Selatan memperingatkan Korea Utara akan segera meluncurkan ICBM, laporan tersebut tidak dapat dikonfirmasi.

Sementara itu, Korea Selatan telah melakukan negosiasi dengan pemerintah Washington untuk mengirim kapal induk dan pembom strategis ke Semenanjung Korea setelah Korea Utara bergerak untuk meluncurkan uji coba nuklir terkuat keenamnya pada hari Minggu.

Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in dan Presiden Donald Trump melalui telepon telah sepakat untuk mengirimkan rudal yang berledak kuat ke Korea Selatan. Sehingga memungkinkannya untuk diluncurkan ke Korea Utara.

Sementara itu, pada sebuah pertemuan Dewan Keamanan di New York, Duta Besar AS Nikki Haley mengatakan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un "dengan sengaja menginginkan sebuah perang" yang mendesak 15 negara anggota untuk menjatuhkan sanksi semaksimal mungkin 'untuk mencegahnya. .

Dia mengatakan AS menganggap setiap negara memiliki hubungan bisnis dengan Korea Utara sebagai negara yang memberikan bantuan untuk ambisi nuklir negara tersebut.

Dia juga menginformasikan bahwa negaranya akan mendistribusikan resolusi Dewan Keamanan terakhir ke Korea Utara minggu ini dan ingin memberikan suara pada hari Senin.

China, yang merupakan negara dagang utama dengan Korea Utara dan Rusia, menginginkan solusi damai untuk krisis tersebut.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa ada sanksi baru terhadap Korea Utara akan menjadi tidak berguna karena Korea Utara lebih bersedia untuk makan rumput (karena lapar karena pembatasan) daripada menghentikan program nuklir mereka. 


#Gan/ Reuters

No comments:

Post a Comment

BOFET HARAPAN PERI Jl. SAMUDRA No 1 KOMP. PUJASERA PANTAI PADANG
Selamat Datang diSemoga Anda Puas