Breaking News

Tokoh Adat dan Masyarakat Adat akan Aksi di Pemda Lampung Timur


MWawasanLampung Timur  (LAMUNG)~ Tokoh Adat Kebandaraan Marga Sekampung Udik Sekappung Limo Migo Akan Gugat Kelompok Sadar Wisata Lampung Timur yang di bawah Naungan Dinas parawisata kabupaten Lampung Timur terkait Penghinaan terhadap Kuliner Tradisi Makanan Adat setempat.

Di ketahui pada saat jejak petualang yang dilakukan di Desa Giri Mulyo kecamatan Marga Sekampung, dalam kegiatan tersebut mereka meng'eksplor makanan tradisi Adat yang disebut Kelawar namun Prosesi pembuatan ciri khas makanan Adat pihak pelaku menggunakan binatang ekstrim sejenis KELELAWAR yang mana binatang tersebut diharamkan bagi masyarakat Adat setempat.

Terkait dengan hal tersebut Para Tokoh-tokoh Adat Geram dan tidak terima atas perilaku Oknum Pokdarwis yang menyelenggarakan kegiatan yang meng'ekspos makanan tradisi yang tidak sesuai dengan apa yang sebenarnya dan dalam tayangan yang di siarkan salah satu Telivisi swasta Secara nasional itu menyinggung Perasaan para tokoh adat dan bahkan ada unsur kesengajaan yang dilakukan pada saat melakukan pengolahan terhadap makan tradisi Adat Marga Sekampung Udik.

Melihat dari apa yang telah dilakukan tersebut dalam hal pemakaian bahan utama yang telah diketahui dan dikatakan dalam penyiaran dalam tayangan, bahwa bahan utama olahan makana adat KELAWAR di buat dari Daging Kambing atau Daging Sapi namun yang dilakukan oleh pihak pelaku sengaja mengalihkan bahan utama dengan menggunakan menggunakan Binatang ekstrim sejenis KELELAWAR.

Terkait hal itu para tokoh adat dari enam Desa dalam naungan Bandar Marga Sekampung Udik Sekappung Limo Migo akan menuntut perlakuan yang dilakukan kelompok sadar wisata (Pokdarwis) yang telah melakukan pelecehan terhadap kuliner Adat Sekappung Limo Migo, selain itu Pokdarwis juga telah melakukan pelecehan terhadap tokoh adat melalui surat pernyataan yang di buat dan di kirimkan untuk tokoh ada yang isi surat tersebut berbunyi jika Pokdarwis akan meluruskan melalui tayangan ulang Prosesi pembuatan makanan tradisi Adat Marga Sekampung Udik Sekappung Limo Migo yang sebenarnya dan memenuhi tuntutan adat,namun perjanjian itupun di ingkari tanpa ada alasan yang jelas.

Karna merasa di lecehkan sehingga para tokoh adat akan adakan aksi unjuk rasa di depan Pemda dan DPRD kabupaten Lampung Timur yang diperkirakan hari Kamis 31 Oktober 2019, hal ini dikatakan Hasan Basri gelar pangeran paku bintang selaku punggawa dalem wakil Bandar Marga Sekampung Udik Sekappung Limo Migo dalam pertemuan (rembuk) Minggu malam 27/10/2019.(*)

No comments