Breaking News

Kesiapsiagaan Bencana, Telkom University Bandung-Pemko Padang Jalin Kerjasama

Dukungan%2BKesiapsiagaan%2BBencana%252C%2BTelkom%2BUniversity%2BBandung-Pemko%2BPadang%2BJalin%2BKerjasama%2BKesiapsiagaan%2BBencana

MWawasan | Padang(SUMBAR)~ Pemerintah Kota (Pemko) Padang menyambut baik digelarnya Worshop Patriot Net dari Telkom University Bandung di Kediaman Resmi Wali Kota Padang, Kamis (21/2).

“Atas nama Pemko Padang kita menyambut baik digelarnya workshop ini, sebagai langkah untuk lebih mengetahui sistem penanganan bencana di Padang. Baik bencana banjir, longsor, gempa dan tsunami serta lainnya,” kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Padang Edi Hasymi sewaktu mewakili Wali Kota Padang dikesempatan itu.

Workshop ini dilaksanakan Telkom University Bandung sebagai salah satu upaya dukungan untuk kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana, dalam hal ini Kota Padang yang diketahui rawan terhadap bencana. Dimana semenjak tahun 2016 lalu, Pemko Padang dan Telkom University Bandung telah menjalin kerjasama berupa mendatangkan beberapa alat siaga kebencanaan yang berfungsi untuk mendeteksi longsor, banjir dan tsunami, dan gempa di Kota Padang.

“Sekiranya terjadi gempa, banjir, longsor dan tsunami alat kebencanaan yang telah dipasang di beberapa titik akan berdentuk dan terhubung ke smartphone yang ada di masyarakat. Jadi setiap sinyal atau kode tanda-tanda akan terjadinya bencana tersebut bisa diterima dan terdeteksi dalam waktu yang sangat singkat,” jelasnya.

Diungkapkannya, Pemko Padang memang sangat memerlukan betul adanya pembaharuan teknologi di dalam sistim kebencanaan. Sebagaimana selama ini yang sering dilakukan oleh SKPD terkait dalam penanganan bencana masih menggunakan koordinasi dan informasi lewat panggilan telepon dan radio HT.

“Dengan adanya alat yang serba canggih dari Telkom Universiti Bandung, kita harapkan semua warga bisa lebih cepat mengetahui dan memberikan inpormasi berbagai bencana yang terjadi secara cepat melalui smartphone masing-masing,” imbuh Edi Hasymi lagi.

Selain itu kata Edi lagi, Pemko Padang sangat mendukung dan berterima kasih atas upaya yang memudahkan masyarakat untuk lebih waspada dan mengetahuinya datangnya bencana.

“Diperkirakan nantinya ada 23 titik alat pendeteksi ini di pasang namun yang akan dipasang mungkin sebanyak 7 titik,” tukuknya mengakhiri.



# Gan | Humas/Z

No comments