Breaking News

Aung San Suu Kyi Mengatakan 'Teroris' Dunia Salah Mengetahui Tentang Kekerasan Di Myanmar

Pemimpin De facto menanggapi meningkatnya kritik internasional dengan menyerang 'berita palsu' tentang situasi Muslim Rohingya

Para pemrotes memasang plakat yang mengganggu Aung San Suu Kyi pada sebuah demonstrasi di Jakarta minggu ini. Foto: Darren Whiteside / Reuters
MWawasan.MYANMAR~ Aung San Suu Kyi telah menyalahkan "teroris" karena "gunung es yang sangat buruk tentang kesalahan informasi" tentang kekerasan di Myanmar barat yang telah memaksa lebih dari 140.000 pengungsi Rohingya ke negara tetangga Bangladesh.

Seperti yang dilansir dari theguardian, Pemimpin de facto Myanmar berada di bawah tekanan untuk menghentikan "operasi pembersihan" oleh pasukan keamanan di negara bagian Rakhine yang sekretaris jenderal PBB telah memperingatkan bahwa mereka dapat membenarkan pembersihan etnis.

Sebuah pernyataan yang diposting oleh kantor Aung San Suu Kyi ke Facebook pada hari Rabu mengatakan bahwa dia telah berbicara dengan presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengenai krisis yang berulang kali disebut "genosida".

Dia mengatakan bahwa pemerintah "sudah mulai membela semua orang di Rakhine dengan cara terbaik dan menyatakan bahwa tidak boleh ada informasi salah untuk menciptakan masalah di antara kedua negara".

Dia merujuk pada "foto berita palsu" yang diposkan di Twitter oleh wakil perdana menteri Turki yang mengaku menunjukkan Rohingya yang telah meninggal di Myanmar, namun sebenarnya dibawa ke tempat lain.

"Informasi palsu semacam itu yang diajukan pada wakil perdana menteri hanyalah puncak gunung es kesalahan informasi yang salah yang dihitung untuk menciptakan banyak masalah di antara komunitas yang berbeda dan dengan tujuan untuk mempromosikan kepentingan para teroris," kata pernyataan tersebut. .

Sekitar 146.000 orang Rohingya - yang diperkirakan 80% di antaranya adalah wanita dan anak-anak - sekarang diperkirakan telah menyeberang ke Bangladesh sejak 25 Agustus, ketika militan dari kelompok etnis Muslim menyerang puluhan lokasi keamanan. Pihak berwenang menanggapi dengan tindakan keras yang pejabat PBB di Myanmar katakan telah membunuh hingga 1.000 orang.

Gambar satelit menunjukkan bukti pembakaran dan pengungsi Rohingya di Bangladesh telah mengklaim bahwa desa mereka dibakar secara massal. Badan-badan PBB dilarang mendapatkan bantuan kemanusiaan di negara bagian dan wartawan dilarang masuk.

Kekerasan baru-baru ini di negara Rohingya telah menewaskan 1.000 orang
Warga desa Hindu dan Budha juga melaporkan sasaran gerilyawan Rohingya namun kelompok minoritas Muslim, yang ditolak kewarganegaraannya dan akses terhadap layanan pemerintah dasar di Myanmar, merupakan mayoritas dari mereka yang mengungsi.

Myanmar telah meletakkan ranjau darat di bagian perbatasannya dengan Bangladesh dalam beberapa hari ini, sumber pemerintah di Dhaka mengatakan kepada Reuters. Sumber tersebut berspekulasi bahwa ranjau telah ditempatkan untuk mencegah pengungsi Rohingya kembali ke negara bagian Rakhine.

Bangladesh dilaporkan bersiap untuk mengajukan protes menentang penempatan tambang yang dekat dengan perbatasan, namun sebuah sumber militer Myanmar mengatakan kepada agen tersebut bahwa bahan peledak tersebut telah ada sejak tahun 1990an.

Siapakah Rohingya itu?

Para pengungsi Rohingya (Foto: reuter)
Kepala PBB, Antonio Guterres, mengeluarkan sebuah surat langka pada hari Rabu yang meminta otoritas Myanmar untuk "mengakhiri kekerasan yang menurut saya, menciptakan situasi yang dapat mengacaukan wilayah ini".

Ketika ditanya apakah kekerasan tersebut dapat digambarkan sebagai pembersihan etnis, Guterres mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa: "Kami menghadapi risiko, saya harap kita tidak sampai di sana."

Intervensinya adalah bagian dari paduan suara banding oleh para pemimpin dunia untuk Aung San Suu Kyi, pemenang hadiah perdamaian Nobel tahun 1991, untuk menerapkan pengaruh terhadap para pemimpin militer yang menguasai pemerintah selama beberapa dekade hingga 2015.

Sekretaris Inggris Inggris, Boris Johnson, mengatakan dalam sebuah pernyataan awal pekan ini: "Aung San Suu Kyi dianggap sebagai salah satu tokoh paling mengasyikkan di zaman kita, namun perlakuan terhadap Rohingya sangat menodai reputasi Burma."

Aung San Suu Kyi pada hari Rabu bertemu dengan perdana menteri India, Narendra Modi, yang pemerintahnya bersaing dengan China untuk pengaruh di negara Asia tenggara.

Pemerintah Modi mengatakan bahwa pihaknya sedang membentuk satuan tugas untuk mengidentifikasi sekitar 40.000 orang Rohingya yang diyakini berlindung di India. Seorang menteri kabinet, Kiren Rijiju, mengatakan pada hari Selasa bahwa orang Rohingya di India adalah "imigran ilegal dan perlu dideportasi sesuai undang-undang".

Pengacara hak asasi manusia di Delhi menantang rencana pemerintah dan pengadilan tertinggi pekan ini memerintahkan pemerintah India untuk menjelaskan posisinya pada 11 September.

Setelah pertemuan tersebut, Modi mengeluarkan sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa prihatin "kekhawatiran tentang kekerasan ekstremis Myanmar di negara bagian Rakhine dan kekerasan terhadap pasukan keamanan dan juga bagaimana kehidupan yang tidak bersalah telah terpengaruh".

"Kami berharap semua pemangku kepentingan dapat menemukan jalan keluar di mana kesatuan dan integritas teritorial Myanmar dihormati," kata pernyataan tersebut.


#Gan
*Anda dapat membaca Berita ini di theguardian.com dengan Judul " Aung San Suu Kyi says 'terrorists' are misinforming world about Myanmar violence "



No comments